Rabu, 13 September 2017

Drama Spesial : If We Were A Season 1 – 3 (Tamat)


Pemain : Chae Soo Bin, Jang Dong Yoon, Jinyoung B1A4
Episode : 1, 67 menit.
Waktu Tayang : 3 September 2017

Oke, sebenernya ada scene yang kelewat di bagian 1 – 2. Makasih buat Ani yang udah ngingetin.

Jadi gini : Di hari Ayah Hae Rim dan Mama Dong Kyung bertemu, waktu itu Dong Kyung nganterin Hae Rim sampe rumah setelah mereka jalan-jalan ampe malem. Hae Rim nawarin Dong Kyung untuk mampir sebentar, tapi Dong Kyung nolak karena ada latihan piano. Kimni Piano.

1 – 3

Hae Rim meninggalkan Ki Suk sambil menangis. Hae Rim mengirim pesan pada Ki Suk dengan alasan dia tidak bisa keluar malam. Ki Suk terlihat sangat kecewa saat membaca pesan itu. Rahangnya mengeras, lalu pergi dari sana.


Keesokan harinya. Ki Suk menuntun sepedanya keluar rumah tanpa semangat. Dia melihat Hae Rim yang sudah siap berangkat dengan sepedanya sendiri. Hae Rim menyapa Ki Suk seperti tidak terjadi apa-apa. Dan Hae Rim mengaku senang melihat Ki Suk sudah sembuh.

Saat Hae Rim bersiap pergi duluan, Ki Suk membanting sepedanya dan menarik tangan Hae Rim. Menuntut penjelasan. Ki Suk tau ada yang tidak beres. Sayangnya Hae Rim tidak menceritakan apa-apa.

Ki Suk menyinggung peristiwa tahun baru. Ki Suk bertanya, kenapa Hae Rim bersikap seolah tak tahu apa-apa? Hae Rim menjawab kalau dia memang benar-benar tak tahu. Ki Suk menatap Hae Rim dengan tatapan yang tidak bisa ditebak. Antara marah, kesel, atau kecewa.



Ki Suk berjalan di belakang Hae Rim yang sedang menuntun sepedanya. Ki Suk protes karena Hae Rim berjalan di depannya. Hae Rim berkata tidak ada lagi yang ingin dia dibicarakan dengan Ki Suk. Seketika Ki Suk meninggikan suaranya, “Kita nggak bisa begini!”

Hae Rim berhenti dan menghadap Ki Suk, “Tahun baru itu, kenapa kita nggak saling jujur? Aku mau jawab saat itu juga, aku tau apa yang aku rasain,”

“Terus?” potong Ki Suk.

“Mendingan kita berhenti aja sampai sini,” ucap Hae Rim.

Ki Suk bengong sesaat, lalu berkata, “Sialan itu benar-benar menyukaimu sekarang!” (Ki Suk nganggep Hae Rim berubah gara2 Dong Kyung)

Mendengar itu, Hae Rim membuang muka. Dan melanjutkan langkahnya. (Dong Kyung gatau kalo Hae Rim udah ditembak)




Mereka dihukum karena terlambat. Dan mereka masih bertengkar. Hae Rim meminta Ki Suk untuk berhenti peduli padanya. Ki Suk marah, dia tidak terima, “Setidaknya kita bisa berteman!” (nadanya desperate bgt, sedih dengernya)

“Aku juga nggak tau! Aku bingung!” teriak Hae Rim. Pertengkaran mereka terhenti saat Pak Guru datang untuk menyuruh mereka angkat tangan.



Di koridor, giliran Hae Rim yang berjalan di belakang Ki Suk. Ki Suk keliatan hancur. Tiba-tiba Hae Rim memanggil Ki Suk.

“Sejak kapan kau berubah?” potong Ki Suk. Dia bahkan tidak menoleh. Air mata menggenang di kelopak matanya.



Kilas balik muncul. Hae Rim menangis sepanjang jalan setelah melihat ayahnya bersama wanita lain. Dong Kyung mendekati Hae Rim, dan meminta maaf. Hae Rim bertanya, kenapa harus bohong? Dong Kyung menjawab, “Karena aku menyukaimu.”

Hae Rim menatap Dong Kyung sebentar, lalu mengusirnya secara halus. Dong Kyung pun pergi. (Dong Kyung izin ke mamanya untuk ketemu seseorang. Nah orang itu si Hae Rim. Mungkin Dong Kyung mau jujur pas ketemuan itu, tapi Hae Rim udah tau duluan. Dan mungkin Dong Kyung ngga mau cerita gara2 dia ngga tega sama Hae Rim pas nanti tau ayahnya bersama wanita lain)



Kembali ke masa kini. “Aku lagi ada masalah, jadi aku marah ke semua orang yang udah nggak ngomong jujur padaku,” jawab Hae Rim sambil mengatur napas yang sesak. Hae Rim melanjutkan, “Aku sama sekali ngga bermaksud untuk melimpahkan kemarahanku padamu.. Aku nggak tau apa yang harus aku lakukan.” Ki Suk tak menanggapi, dia lebih memilih berjalan menuju kelas. Hae Rim pun menangis. (Ki Suk kecewa berat itu. Mungkin Ki Suk mikir gini : ‘kita udah idup bareng 18 tahun, lo bisa cerita ke gue kalo ada masalah, lo anggep gue apa ampe lo mendem sendiri? oke, sekiranya gue salah, gue minta maaf, tapi harusnya lo bisa dewasa dikit. omongin baik2. bukan malah mutusin hubungan sepihak begitu’. Maap nih, kalo kata2 saya sotau. Tapi dari raut wajahnya, keliatan, Ki Suk tuh kecewa bgt.)



Hari-hari berikutnya, Ki Suk terlihat menciptakan jarak dengan Hae Rim. Mereka tak lagi berangkat bareng. Tak juga saling mengobrol. Hae Rim tak bisa menyembunyikan kesedihannya. Dan Dong Kyung entah hilang kemana.



Suatu malam, Ki Suk memanggil Hae Rim lewat jendela. Hae Rim tersenyum. Ternyata Ki Suk hanya ingin mengembalikan flash disk Hae Rim. Ki Suk berkata, “Tolong dengarkan ini. Ayo bersikap seperti orang asing. Jadi jangan pernah mengobrol lagi. Aku nggak mau membencimu.”

“Hei, kurasa kau tidak bisa melakukan itu (ga ngobrol lagi),” ucap Hae Rim dengan nada pelan.

“Emang nggak bisa. Tapi aku harus ngelakuin itu.” jelas Ki Suk. Lalu menutup jendelanya.



Musim terus berganti.


Di kamarnya, Hae Rim menarik kopernya. Sepertinya Hae Rim ingin melakukan perjalanan. Hae Rim sedang menerima telepon dari seseorang. Entah dengan siapa, yang jelas, Hae Rim berkata ‘sampai ketemu di Seoul’. Kemudian Hae Rim mengakhiri panggilannya.

Dia menuju jendela. Jendela yang menghadap jendela Ki Suk. Hae Rim mengambil telepon kaleng yang ada di mejanya. Hae Rim tersenyum sambil menarik tali yang menghubungkan kaleng itu. Di hampir ujung tali ada bekas sambungan. Senyum Hae Rim menghilang.




Adegan berpindah. Kini Hae Rim sudah ada di stasiun, dengan koper di samping. Dan.. ada Ki Suk yang berdiri beberapa meter darinya. Hanya ada mereka berdua di lengangnya stasiun. Kemudian Ki Suk mendekat.


THE MOST HEARTBREAKING SCENE : Kilas balik! (1) Ki Suk remaja menyelamatkan dan menyambungkan tali telepon kaleng yang sudah putus. Saat Ki Suk sedang berusaha menyambungkannya, Hae Rim remaja ngeliat itu dan salah paham, dia pikir Ki Suk yang sudah merusak tali itu. (2) Ki Suk rupanya selalu mengintip ke rumah Hae Rim, makanya Ki Suk dan Hae Rim selalu keluar gapura barengan, jadinya mereka berangkat sekolah barengan. (3) Ketika Ki Suk flu berat, dia bela-belain mencari Hae Rim di tengah hujan. Baterai ponselnya habis. Saat Ki Suk sampai ke parkiran sepeda, dia melihat Dong Kyung yang sedang memayungi Hae Rim. (4) Di hari Ki Suk dan Hae Rim ketemuan, atau di hari Hae Rim melihat ayahnya bersama wanita lain. Waktu itu Ki Suk melihat Hae Rim sedang berbicara dengan Dong Kyung. Ki Suk salah paham. Padahal Hae Rim itu lagi bilang ‘kecewa’ ke Dong Kyung dan lagi punya masalah. (andai Hae Rim dan Ki Suk tau.....)





Kembali ke kini. Mereka berhadapan. Ki Suk membuka percakapan, “Lama nggak jumpa, Yoon Hae Rim.”

“Apa katamu? Kau menghilang begitu lama. Bagaimana kau bisa ke Seoul?” (Ki Suk ampe pergi jauh biar bisa nahan ngga ngobrol)

“...(gaditerjemahin).. Makasih udah datang ke sini.”

“Aku di sini bukan buat denger ‘makasih’ tau. Bagaimana kabarmu?” kata Hae Rim dengan mata berkaca-kaca.

“Seperti yang kau liat. Karena aku bertemu denganmu, mana mungkin aku sakit?”



Hae Rim menangis. Ki Suk juga kelihatan sedang menahan tangis. Kemudian Ki Suk melangkah sekali lagi dan menghapus air mata Hae Rim. Ki Suk berkata, “Maafkan aku. Aku selalu memikirkanmu. Seandainya aku bisa memulainya dari awal.. Selamat tinggal, Yoon Hae Rim.” Salju pun turun.


Bunyi pertanda datangnya kereta terdengar. Kereta mendekat. Hae Rim mengangguk, menerima keputusan Ki Suk. Kemudian Ki Suk mendekap Hae Rim. Mereka sama-sama menangis. “Ending kisah kita tidak sama seperti ending film,” ucap Ki Suk lirih.



Ki Suk mengeratkan pelukannya. Pelukan perpisahan.




TAMAT

Komentar :

Peristiwa tahun baru yg Hae Rim ama Ki Suk maksud yg mananya ya? Did I miss something? Saya masih ga paham sama peristiwa tahun baru itu. HAHA.


HUHUHU. Kata-kata Ki Suk yang pernah dia bilang ke mamanya Hae Rim terjadi beneran. Kalau dia dan bakal jadi TEMAN selamanya. Dan kata-kata Hae Rim juga terjadi, saat Hae Rim berkata kalau dia tidak suka ending ciuman. Ending mereka malah pelukan perpisahan.

Salah paham ngerusak semuanya. Termasuk kepercayaan. Kepercayaan disuatu hubungan tuh penting bgt. Kalo kepercayaan itu memudar atau menghilang, hubungan itu ngga berarti ‘lebih’ lagi. MAKNAnya udah beda. Nah, itu yang Hae Rim ama Ki Suk alamin. Ngembaliin kepercayaan tuh kayak kita nge-lem gelas yang udah pecah. Sekalipun nanti nyatu, tetep aja bakal ada retakannya.

Oya, Jinyoung udah 3x dapet peran yg ga enak dah. Cintanya sama-sama bertepuk sebelah tangan XD. Dari Perserve Gu Hae Ra, Moonlight Drawn By Clouds, dan drama spesial ini. Dan ketiganya berbau cinta segitiga HAHA. Oya, SW-nim drama ini adalah SW-nim MDBC ama School 2015 lho. Pantesan mirip2, cinta segitiga juga.

P.S. ga penting : Pesona Jang Dong Yoon (Ki Suk) keren bener ya, saya jadi kepo Solomon’ ama School 2017 dah. Mau liat Ki Suk lagi XD

**

Dibuang sayang :






 **

13 komentar:

  1. yang di school dia juga keren kok. tonton deh thor. kalo salomon prejury saya ga nonton karna udah nonton versi jepangnya udah tau akhirannya hehehe. tapi film ini rada ngebingungin ya karna scene maju mundur nya kurang ada penjelasan waktunya dan subtitle nya juga agak aneh yang indo maupun yang inggris. tapi makasih thor karna di review lengkap disini jadi agak lebih mengerti sedikit :)

    BalasHapus
  2. KOK ENDINGNYA BEGITUUUU? ASTAGFIRULLAH. MAKSAA. UNTUNG AKU GA NONTON. HIIIKKSSS.

    BalasHapus
  3. Bener banget....JINYOUNG udah tiga kali dapet peran orang ketiga..di go Hae Ra dia mati tabrakan..di moonlight dia mati juga gegara tarung melindungi ra on...lha sekarang cinta bertepuk sebelah tangan lagi??? Padahal jinyoung oppa alasan gue satu satunya buat mantengin ni drama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya blm nonton Go Hae Ra, tapi liat semua mv-nya, dari mv itu udah keliatan kalo cinta Jinyoung bertepuk sebelah tangan XD. Kalo di moonlight, AH, kasian Jinyoung nyaa! Padahal dia baik yak, malah mati. Hm.

      Jinyoung ngingetin saya ke Ji Soo. Ji Soo juga dapet peran orang ketiga mulu XD

      Hapus
  4. makasiih taeyangi udah review drama spesial ini. aku nonton ampe berkali2 ngga paham apa masalah bapaknya sama kenapa kisook tiba2 ngilang. (bikos subtitle baik english maupun indo ada yg bolong2 gitu di obrolan penting huhuhu)
    but but but... di sini aku menemukan jawabannya.

    anw, drama solomon's perjury keren lhooo. taeyangi bakal nemuin deh pesona lain jang dong yoon. bikos dy soooo misterious di drama itu. di skul 2017 karakter dy juga bagus.

    dan yes... uri jinyoung as always dpt peran secondlead yg cintanya bertepuk sebelah tangan huhu di film dy yg miss grany itu juga termasuk bertepuk sebelah tangan lhoo cz suka sama neneknya sendiri (yg jadi muda) wkwkwk

    sekali lagi, makasiih taeyangii ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Noted. Sama2 :)

      Untung ngga kena second lead syndrome yak! soalnya karakter Jinyoung di sini biasa aja

      Hapus
  5. Min,ki suk sakit nggak sih? Aku masih gagal paham

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sakit wat? Dia cuma flu kok. Kamu gagal paham dimananya? Di bagian Ki Suk menghilang? Ki Suk menghilang gara2 mau ngejauh dari Hae Rim, soalnya dia kecewa berat sama Hae Rim.

      Hapus
    2. Kayaknya saya udah ngerti maksud kamu apa. Gini, intinya, Ki Suk ngga sakit.

      Ki Suk menghilang tanpa kabar. Setelah beberapa musim terlewati, akhirnya Ki Suk muncul. Pas mereka ketemu di stasiun, Hae Rim bertanya kabar Ki Suk (nanya kabar temen lama). Ki Suk jawab "aku ada di sini (sekarang), mana mungkin aku sakit". Maksud Ki Suk : Dia baik2 aja. Dia ga bakal dateng ke stasiun kalo lagi sakit (mana ada orang sakit berpergian?).

      Hapus
  6. Ohh jd ini sad ending, mereka ga jadian gitu?? :(
    Sempet gagal paham juga, kirain ki suk meninggal wkwkwk soalnya pas mereka ketemu di stasiun, ki suk pake baju serba item gitu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga jadian, soalnya Ki Suk bilang "goodbye Yoon Hae Rim".

      Ki Suk tidak matiii wkwk, dia hanya menghilang

      Hapus