Senin, 11 September 2017

Drama Spesial : If We Were A Season 1 – 2


Pemain : Chae Soo Bin, Jang Dong Yoon, Jinyoung B1A4
Episode : 1, 67 menit.
Waktu Tayang : 3 September 2017

1 – 2

KI SUK panik saat Hae Rim mendekatinya. Dia menyuruh Hae Rim untuk jauh-jauh darinya sambil bertanya ngapain Hae Rim datang malam-malam. Hae Rim tertawa dan mengalah untuk tidak bertanya lebih lanjut. Hae Rim mengeluarkan sesuatu dari balik sweaternya. Mi gelas. Ha, Hae Rim minta tolong pada Ki Suk untuk membuatkan mi gelasnya. Ki Suk memasang wajah malas, kirain ada apa. Ki Suk merampas mi gelas dengan kesal. Hae Rim mengacak-acak rambut Ki Suk gemas, tapi Ki Suk segera menghindar.



Ki Suk bertanya, gimana kalau Mama Hae Rim tau kalau Hae Rim ke sini malam-malam? Emang Mama Hae Rim sedang tidak di rumah? Hae Rim mengangguk, mamanya sedang keluar. Kalaupun mamanya mencarinya, pasti mamanya tau Hae Rim ada dimana. Kemudian Hae Rim curhat kalau mamanya sangat suka piano.

Sebelum Ki Suk ke dapur, Hae Rim meminta Ki Suk untuk membawa minuman soda juga. Ki Suk tak menjawab dan membanting pintu. Gedeg, tapi nurut ya XD


Ki Suk melihat Hae Rim yang sedang menyantap mi gelas. Ki Suk memasang ekspresi mupeng (muka pengen). Entah karena ngiler sama mi gelas atau mikirin ciuman yang dia tulis itu, soalnya Ki Suk meraba-raba ujung bibirnya. HA. Ki Suk bergumam kalau dia pasti sudah gila. Hae Rim langsung nyambung, memang Ki Suk gila.

Hae Rim menyuruh Ki Suk untuk masak mi gelas sendiri kalau mau, soalnya dia tidak mau memberi mi gelasnya pada Ki Suk. Ki Suk berkata dia tidak mau makan mi gelas. Ki Suk menyuruh Hae Rim untuk berhenti bicara dan menghabiskan mi gelasnya saja. Hae Rim berhenti makan. Lalu memasukan kepalanya di rak buku dan menghadap Ki Suk. Ki Suk refleks mundur, deg-degan. Dengan muka melas, Hae Rim meminta sosis. Ki Suk menghela napas malas, dikerjain lagi dia. Tapi Ki Suk tetap mengambilkan sosis untuk Hae Rim. HAHA.




Sehabis Hae Rim makan. Mereka menonton film barat. Di akhir film, kedua pemeran utama berciuman. Ki Suk salah tingkah. Tapi Hae Rim protes karena endingnya begitu. Ki Suk menegakkan badan dan berpendapat kalau ‘ending ciuman’ adalah ending yang paling pas.

Hae Rim mengaku kalau dia tidak suka, harusnya tidak begitu. Ki Suk terdiam dan menatap Hae Rim (dengan kecewa?). Kemudian Ki Suk menyuruh Hae Rim pulang karena dia ingin tidur. Hae Rim pulang sambil menggerutu karena sudah diusir Ki Suk.



Sampai rumah, Hae Rim melihat ayahnya sudah pulang. Ayahnya mengangguk, lalu menasehati Hae Rim untuk tidak memakai celana pendek lagi kalau keluar malam. Hae Rim mengiyakan.

Ketika ayahnya ke toilet, tidak sengaja Hae Rim melihat ada pesan masuk di ponsel ayahnya. Karena kepo, Hae Rim membukanya. Hae Rim kaget banget ketika melihat ada banyak pesan lain di nomor yang sama. Dari seorang wanita. Wanita itu dan ayahnya berencana untuk bertemu weekend nanti. Hae Rim meletakkan kembali ponsel ayahnya ke meja dan masuk kamar.



Hae Rim tidak bersemangat saat di sekolah. Ki Suk dan teman-temannya menghampirinya. Ki Suk membawa susu kotak dan snack untuk Hae Rim. Ki Suk mengomel karena Hae Rim diam saja seperti orang bodoh, “Nih, aku beliin makanan soalnya aku tau kamu lapar.”

Hae Rim berkata dia kan tidak minta dibelikan apa-apa. “Udah, makan aja,” kata Ki Suk. Alih-alih Hae Rim malah ngiler kotak susu coklat milik Ki Suk. Haha. Ki Suk mengerti ekspresi Hae Rim, lalu memberikan susu kotaknya pada Hae Rim. Dan Ki Suk mengambil susu kotak lain (bukan rasa coklat). Aww.





Tiba-tiba Dong Kyung mendekati Hae Rim untuk meminta bantuan. Dan Dong Kyung ini memanggil Hae Rim dengan ‘Hae Rim-ah’ (sapaan akrab). Hae Rim mengangguk dan segera berdiri, tapi Ki Suk langsung menahannya agar duduk kembali.

Ki Suk berdiri dan meminta Dong Kyung untuk mengikutinya karena dia ingin berbicara sesuatu. Dong Kyung berkata dia tidak bisa karena dia butuh bantuan Hae Rim sekarang. Ki Suk tersenyum sambil merangkul Dong Kyung. Dong Kyung melihat ikat rambut Hae Rim di pergelangan tangan Ki Suk. Lalu mereka keluar.



Menjelang petang, di sebuah lapangan basket. Ki Suk menemani Hae Rim berlatih main basket. Sambil mengatur letak handycam-nya, Ki Suk bertanya, apa Hae Rim pernah bertemu Dong Kyung sebelumnya? Hae Rim menggeleng, emang kenapa?

“Sialan, dia sudah memanggil ‘Hae Rim-ah’ dua kali, apa dia mau mati?” gerutu Ki Suk. Ki Suk dongkol soalnya Dong Kyung udah sok akrab sama Hae Rim. HAHA.

“Apa?” tanya Hae Rim tak dengar ucapan Ki Suk. Ki Suk menjawab bukan apa-apa. Hae Rim bertanya lagi, apa Ki Suk terganggu dengan kehadiran Dong Kyung? Ki Suk salah tingkah, dia malah menyuruh Hae Rim untuk berlatih. Hae Rim tersenyum jahil, “Wah, aku jadi kepo.. Beneran nggak mau cerita?”

“Karena kau kepo, jadi aku nggak akan cerita,” jawab Ki Suk. Hae Rim berdecak kesal. Hae Rim kembali berlatih basket. Tapi tidak ada bola yang masuk.




Mereka pulang bersama. Hae Rim menggerutu karena bola lemparannya tidak ada yang masuk ke ring. Hae Rim bertekad untuk berlatih lebih keras. Ki Suk bertanya, kenapa Hae Rim suka basket, padahal tidak bisa main. Ki Suk menyuruh Hae Rim tidak perlu memaksakan diri kalau memang tidak bisa. Hae Rim tertawa, emangnya kenapa kalau dia mau berlatih keras?

Ki Suk tak menjawab. Dia malah bertanya lagi, apakah besok Hae Rim punya waktu luang? Ki Suk berencana mengajak Hae Rim jalan. Tapi Hae Rim menolak karena dia akan bertemu teman. “Siapa dan di mana?” tanya Ki Suk.

“Karena kau kepo, jadi aku nggak akan cerita,” jawab Hae Rim terkekeh. Membalas perkataan Ki Suk ketika di lapangan tadi. Ki Suk berdecak, lalu memukul kepala Hae Rim dengan basket. Hae Rim meringis, lalu balas menendang dan memukul Ki Suk. Ki Suk kabur.




Keesokan harinya, Hae Rim mengikuti ayahnya. Ayahnya memang bertemu dengan seorang wanita. Hae Rim hampir menangis. Dia melihat ayahnya dan wanita itu masuk ke sebuah rumah ber-seng di pinggir rel kereta. Hae Rim mengikutinya. Terkejutlah Hae Rim saat melihat Dong Kyung yang tiba-tiba datang. Dan ternyata wanita itu adalah Mama Dong Kyung.

Dong Kyung dan Hae Rim berjongkok di bawah jendela. Hae Rim menangis. Tak tega melihat Hae Rim menangis, Dong Kyung berinisiatif untuk menemui orangtua mereka. Tapi Hae Rim berkata dia juga mau ikut. Mereka pun mengintip dari jendela.

Mereka samar-samar bisa mendengar percakapan orangtua mereka. Pembicaraan tentang PIANO. Refleks Hae Rim dan Dong Kyung tertawa. Ternyata mereka sudah salah paham, orangtua mereka bertemu karena bisnis. Hae Rim segera mengajak Dong Kyung kabur karena orangtua mereka mendengar suara tawa mereka.




Hae Rim dan Dong Kyung makan di warung tenda di pinggir pantai. Dong Kyung tersenyum melihat cara makan Hae Rim. Bahkan Dong Kyung menyebut Hae Rim imut. Hae Rim bingung mau ngasih tanggapan apa. Dong Kyung bertanya, apa Hae Rim jomblo? Hae Rim menjawab dia masih menikmati masa jomblonya. Dong Kyung berkata kalau dia senang bisa bertemu cewek jomblo hari ini. Hae Rim tersedak mendengarnya. Dong Kyung tertawa.


Di tempat lain, Ki Suk sedang bersenandung ‘kyowo, kyowo, kyowo..’ (imut, imut, imut~) dengan ceria. Kemudian dia memanggil ibu-ibu di depannya. Mama Hae Rim.

Mama Hae Rim bertanya kabar ibunya Ki Suk. Ki Suk menjawab kabarnya baik. Mama Hae Rim berkata mereka harus makan bersama kapan-kapan. Ki Suk mengiyakan. Mama Hae Rim bertanya, apa Ki Suk tau kemana Hae Rim pergi? Bukannya menjawab, Ki Suk malah kaget pas tau Hae Rim belum pulang.



Hae Rim dan Dong Kyung duduk di bangku halte. Mereka mengobrol ringan. Hae Rim curhat kalau dia bingung mau memberi kado apa untuk mamanya yang berulang tahun.

“Coba tanya saran padaku?” kata Dong Kyung.

“Kenapa padamu?” tanya Hae Rim bingung.

“Kau lupa, aku kan dari kota.”

Hae Rim ber-oh pelan. Dia setuju untuk membeli sesuatu dari kota. Dong Kyung bertanya lagi, seberapa jauh rumah Hae Rim ke sekolah? Hae Rim menjawab tidak terlalu jauh. Hae Rim menatap Dong Kyung curiga, “Tapi kenapa kau bertanya tentang rumahku?”

“Aku kepo. Emang nggak boleh ya?” ucap Dong Kyung. Hae Rim menyebut Dong Kyung lucu. Dong Kyung tertawa, lalu berkata, “Apa itu artinya kau menyukaiku?”

Hae Rim bengong. Ha. Melihat reaksi Hae Rim, Dong Kyung sadar dia udah ke-geer-an. Mereka pun tertawa. Ponsel Hae Rim bergetar, panggilan dari Ki Suk. Tapi Hae Rim menolaknya.



Ternyata Ki Suk menelepon dari rumah Hae Rim. Ki Suk mengobrol dengan mamanya Hae Rim sambil membantu memotong sayuran. Ki Suk curhat tentang perasaannya. Mama Hae Rim mencoba memberi masukan, “Kalau kau mau diakui, buktikan dengan tindakan. Rebut hatinya, itulah hal yang terpenting.”

Ki Suk mengangguk paham. Mama Hae Rim iseng bertanya, “Kau tidak jatuh cinta dengan temanmu kan?” Ki Suk terbatuk, lalu memastikan kalau dia dan Hae Rim akan berteman selamanya. Mama Hae Rim tertawa mendengar jawaban Ki Suk. Pembicaraan mereka terhenti saat Hae Rim masuk. Hae Rim kaget mendapati Ki Suk di sana.




Ki Suk langsung mengomel, “Habis darimana aja? Pasti kau capek.” Hae Rim memasang senyum tidak enak (karna tadi udh nolak panggilan dari Ki Suk kali), dia cuma membenarkan kalau dia memang capek. Mama Hae Rim menyuruh anaknya segera berganti baju dan makan malam. Hae Rim cepat-cepat masuk kamar.

Saat di kamar, Hae Rim bisa mendengar Ki Suk berpamitan pulang pada mamanya. Hae Rim bertanya-tanya, apa saja yang Ki Suk dan mamanya sudah bicarakan selama dia tidak ada di rumah.



Keesokannya, batuk Ki Suk makin parah (pas di rumah Hae Rim, Ki Suk emang udah batuk-batuk, tapi ga parah). Hae Rim menyentuh dahi Ki Suk, lalu menyarankan agar Ki Suk istirahat di rumah dulu. Ki Suk menolak, dia bersikukuh kalau dia baik-baik saja dan berjanji akan belajar keras. Hae Rim cuma menatap Ki Suk bingung. Haha. (Ki Suk kayak minta izin sama emak)



Hae Rim memperbaiki kabel sepedanya. Hujan turun tanpa permisi, tiba-tiba ada seseorang memayunginya. Dong Kyung. Dong Kyung menyarankan agar sepedanya ditinggal saja dulu dan mengajak Hae Rim pulang bareng. Hae Rim ragu, tapi akhirnya menerima ajakan Dong Kyung. (Ki Suk, kau dimana?)

Dong Kyung dan Hae Rim terlibat obrolan seru sepanjang perjalanan. Tak terasa hujan mereda. Dong Kyung mengantar Hae Rim sampai depan rumahnya. Hae Rim berterima kasih dan bersiap masuk. Tapi Dong Kyung berkata, “Aku ingin mengenalmu lebih jauh. Aku tidak bisa berhenti memikirkanmu. Aku ingin melihatmu terus. Aku nyaman bersama denganmu. Aku nggak tau bagaimana perasaanmu, tapi aku menyukaimu,”

Hae Rim terdiam mendengar pengakuan Dong Kyung. Lalu Hae Rim menoleh ke arah rumah Ki Suk.




Keesokannya. Hae Rim tak sengaja berpapasan dengan Dong Kyung di pintu kelas. Hae Rim dan Dong Kyung bersikap seolah-olah tak terjadi apa-apa. Dong Kyung tersenyum sopan pada Hae Rim. Oh, berarti ditolak ya? Yes yes.


Ki Suk masih terlihat pucat. Kedua sobatnya cuma bisa berharap agar Ki Suk tidak sakit lagi, saat mendengar kalau Ki Suk tidak bermain sepak bola sementara waktu. Ki Suk menonton teman-temannya bermain bola. Dia melihat Dong Kyung yang baru saja mencetak gol. Ki Suk mendapati Hae Rim yang ikut menonton. Seketika Ki Suk menahan kesal. Ha, urat di dahinya sampai terlihat.




Ki Suk melempar tasnya dan melepas seragamnya dengan paksa. Dia turun ke lapangan dan ikut bermain bola, setelah menyuruh temannya untuk keluar sebagai gantinya. Ki Suk bermain dengan semangat. Hae Rim dan teman-temannya cuma bengong.

Tiap kali bola ada di Dong Kyung, Ki Suk langsung menarik, mendorong, dan men-tackling hingga Dong Kyung terjatuh. Sampai akhirnya Ki Suk kena karma sendiri, dia terjedut tiang gawang yang terbuat dari besi itu. Ki Suk pun pingsan. Kocak XD




Ki Suk terbangun di UKS. Ada Hae Rim yang menungguinya. Hae Rim mengomel karena Ki Suk nekat bermain saat sedang sakit. Ki Suk pura-pura tidur. Hae Rim menggeplak wajah Ki Suk gemas. Ki Suk tak menjawab, dia menggeliat dan memunggungi Hae Rim. Hae Rim terus ngomel sambil mukul-mukul punggung Ki Suk. Tiba-tiba Ki Suk duduk dan menatap Hae Rim. Ki Suk berkata, “Aku berpikir... Aku bingung,”

“Bingung kenapa?” tanya Hae Rim.

Bel berbunyi. “Nanti di rumah, kita bicarakan lagi.” jawab Ki Suk dengan ekspresi serius.




Di rumah, Hae Rim sama sekali tidak konsen belajar. Dia melihat jam berulang kali. Bersamaan dengan perayaan ulang tahun Mama Hae Rim yang sangat sederhana, hanya bertiga dengan suami dan Hae Rim. Hae Rim kembali melihat jam dinding.

Hae Rim menghadiahi mamanya lipstick. Mamanya sangat senang. Ayah Hae Rim memberi sebuah kotak. Isinya sepotong gaun. Hae Rim kaget. Bukannya piano? Selama di kamar, pikiran Hae Rim beralih, tidak lagi ke jam, tapi dia memikirkan kado pemberian ayahnya.


Hae Rim pergi ke rumah dimana ayahnya dan Mama Dong Kyung bertemu. Hae Rim sangat terkejut saat melihat ayahnya sudah ada di sana bersama seorang wanita muda (dia bukan Mama Dong Kyung). Wanita itu memegang buku musik. Hae Rim pergi dengan terluka. Di tempat lain, Dong Kyung meminta izin pada mamanya bahwa dia akan pulang terlambat karena ingin bertemu seseorang.



Ayah Hae Rim mengejar putrinya, mencoba menjelaskan. Hae Rim menatap mata ayahnya. Ayahnya berkata kalau wanita itu tidak seperti yang Hae Rim pikirkan. Tapi Ayah Hae Rim menolak untuk bercerita lebih lanjut. Hae Rim tambah kecewa karena ayahnya tidak bisa menjelaskan apa-apa. Hae Rim pun pergi sambil menangis.



Ki Suk duduk sendirian di lapangan basket tempat Hae Rim latihan. Dia sedang menunggu seseorang. Hae Rim tiba dan berdiri tak jauh dari Ki Suk. Dia hanya melihat punggung Ki Suk dengan mata sembab.

Kilas balik muncul. Ketika Dong Kyung menyatakan perasaannya pada Hae Rim, ternyata Hae Rim menolaknya. Dong Kyung bertanya, apa karena Ki Suk? Hae Rim tak menjawab, dia hanya meminta maaf. Lalu ingatan saat ayahnya tertangkap basah bersama wanita lain.

Hae Rim menangis mengingatnya. Hae Rim berbalik meninggalkan Ki Suk sendirian.




BERSAMBUNG

Menurut saya, Hae Rim nangis gara-gara ngerasa udah dibohongi 2 kali. Dong Kyung dan ayahnya. Hae Rim mungkin mikir Dong Kyung itu udah tau dari mamanya kalau ayahnya beli piano itu bukan untuk hadiah ulang tahun, tapi untuk wanita lain, yang saya rasa wanita itu seorang guru piano. Dan Hae Rim kecewa berat karena ayahnya malah sama wanita lain, padahal mereka baru aja ngerayain pesta ultah.


Saya juga rada bingung, sebenernya Ayah Hae Rim itu beli rumah yang dia datangi atau beli piano? Haha. Yasudahlah. 

Dibuang sayang :









5 komentar:

  1. Lanjut dong..

    BalasHapus
  2. Ohh gitu makasih min, aku agak bingung sih pas bagian dong kyung, maksudnya dong kyung uda tau semuanya itu gimana, mungkin itu guru lesnya dong kyung, dong kyung kan pernah bilang kalo dia les piano di kinmi piano

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiyaa! Ada kimni piano ya, di post-an selanjutnya bakal saya tulis deh

      Hapus
  3. aku juga bingung min pas pertama nontonnya, tapi pas udah baca artikel ini akhirnya paham juga. thanks min....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yey! Makasih udah mampir hehe

      Hapus